Ekonomi Digital di Kawasan Asia Tenggara Diperkuat

Dian Riski
Jun 28, 2024

Menparekraf Sandiaga Uno menjadi salah satu panelis pada sesi "Unleashing Soft-Power Sectors in Asia" dalam acara Annual Meeting of the New Champions ke-15 tahun 2024 yang diinisiasi oleh World Economic Forum di Tiongkok, Selasa (25/6/2024). Foto: Dokumen

KOSADATA - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mendorong penguatan ekonomi digital di kawasan Asia Tenggara, terutama di negara-negara anggota ASEAN (Association of Southeast Asian Nations/Asosiasi Negara Asia Tenggara) untuk meningkatkan perekonomian dan kesejahteraan masyarakat Asia Tenggara.

"Saya melihat ekonomi digital ini perlu ditingkatkan, terutama dalam hal konektivitas digital. Karena dengan peningkatkan konektivitas ini mampu memicu pertumbuhan ekonomi, inovasi, dan jiwa wirausaha di warga negara anggota ASEAN," kata Menparekraf Sandiaga dalam sesi "Unleashing Soft-Power Sectors in Asia" di sela-sela World Economic Forum Annual Meeting of the New Champions 2024 di Dalian, Tiongkok, Rabu (26/6/2024) waktu setempat.

Menparekraf Sandiaga mengatakan, pemanfaatan pengembangan ekonomi digital secara optimal ini diyakini mampu membuka peluang usaha dan lapangan kerja baru di kawasan Asia Tenggara, terutama di sektor teknologi dan e-commerce.

"Konektivitas digital yang kuat ini juga perlu didukung dengan harmonisasi kebijakan dan regulasi antar negara-negara ASEAN," katanya.

Menparekraf Sandiaga mengungkapkan, dukungan ini telah diberikan oleh ASEAN dengan mengeluarkan DEFA (Digital Economy Framework Agreement).

Persetujuan ini dicetuskan sebagai dasar regulasi untuk memperkuat perdagangan digital, regulasi e-commerce lintas batas, dan aliran data lintas batas yang tujuannya untuk memperkuat perkembangan ekonomi digital di Asia Tenggara.

"Saya yakin regulasi ini bisa membantu memperkuat pengembangan ekonomi digital di kawasan Asia Tenggara serta menciptakan lingkungan ekonomi digital yang inklusif. Selain itu, kita juga perlu


1 2

Related Post

Post a Comment

Comments 0