Cara Menyikapi Ingin Kentut Saat Salat

Ida Farida
Jul 05, 2024

Foto: ist

KOSADATA - Sebagian besar dari kita mungkin pernah ingin membuang angin atau ketut di saat sedang melaksanakan berlangsung. Hal itu tentu sesuatu yang lumrah dan sesuatu diluar kendali sebagai manusia. Bagaimana menyikapi hal tersebut? Apakah menahan dan melanjutkan shalat atau membatalkan salat?

 

Menahan ketut agar tidak buang angin akan berpengaruh pada khusukan dalam melaksanakan salat, sedangkan bagi seorang muslim penting untuk melaksanakan salat dengan khusu agar ibadah salat seseorang diterima Allah Ta’ala.

 

Baca juga: Hukum puasa tapi tidak salat, ini penjelasannya

Melansir laman Daarut Tauhid, dalam buku Ringkasan buku yang ditulis oleh Saleh bin Al-Fauzan mengenai melaksanakan salat saat sedang terganggu dengan suatu hal hukumnya makruh. Terganggu dalam hal itu seperti kepanasan, kedinginan, menahan kencing, menahan buang air besar, menahan kentut, kelaparan, dan kehausan. Sebab hal itu dapat menghilangkan kekhusyukan dalam ibadah.

 

Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan Aisyah RadiyaAllah ‘anha menyampaikan, mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam bersabda:

 

“Tak ada salat ketika makanan telah dihidangkan. Begitu pula tak ada salat bagi yang menahan (kencing atau buang air besar).” (HR Muslim dalam Shahih Muslim Kitab Ash-Shalat)

 

Maksud dari “tak ada salat” dalam hadis tersebut adalah tidak sempurna salatnya. Sehingga makruh hukumnya menahan kencing atau buang air besar, termasuk kentut saat salat. Makruh berarti boleh saja, tapi lebih baik jika ditinggalkan.

 

Alasan menahan kentut saat salat menjadi makruh karena


1 2

Related Post

Post a Comment

Comments 0