|

Ditjen Hubud dan Casa Australia Bahas Gangguan Penerbangan

Dian Riski
January 18, 2023
0
1 minute

Kosadata - Dalam rangka meningkatkan aspek keselamatan penerbangan, Direktorat Jenderal Perhubungan Udara (Ditjen Hubud) Kementerian Perhubungan berkolaborasi dengan Civil Aviation Safety Authorirty (CASA) Australia menyelenggarakan Workshop bertemakan Wildlife Hazard pada Selasa (17/1) kemaren di Hotel Kempinski Indonesia, Jakarta.

Mewakili Direktur Jenderal Perhubungan Udara, Capt. M. Mauludin selaku Direktur Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara membuka sekaligus memberikan apresiasi kepada CASA Australia karena telah menginisiasi kegiatan dan kolaborasi ini.

Workshop Wildlife Hazard ini membahas terkait gangguan terhadap operasi penerbangan dari hewan liar khususnya dari serangan burung liar (bird strike) di sekitar bandara,” ujar Mauludin, di Jakarta (18/1/2023).

Mengingat kondisi geografis Indonesia sebagai negara maritim dan agraris, mengakibatkan kebanyakan bandara berada dekat hutan, persawahan dan terletak di dekat pantai yang berdekatan dengan hewan liar, sehingga besar kemungkinan terjadinya serangan dari hewan liar.

 "Workshop ini penting bagi Ditjen Hubud untuk belajar dan sharing informasi terkait bagaimana suatu negara perlu memiliki Wildlife National Committee dalam melakukan mitigasi dan menanggulangi adanya ancaman dari binatang liar di bandara. Dimana monitoring kegiatan ini termasuk dalam State Safety Program sebagaimana diamanatkan dalam ANNEX 19,” kata Mauludin.

Berdasarkan data Ditjen Hubud, beberapa insiden bird strike telah dilaporkan terjadi beberapa kali di bandara besar di Indonesia seperti Bandara Soekarno Hatta, Bandara Hasanuddin, Bandara Juanda, dan Bandara Hang Nadim serta beberapa lokasi di wilayah timur Indonesia.

“Akibat bird strike ini dapat merusak mesin dan body pesawat sehingga mengganggu keselamatan penerbangan,” ungkapnya.

Selain aspek keselamatan penerbangan, workshop ini merupakan salah satu upaya bagi Ditjen Hubud  dalam menindaklanjuti hasil  pertemuan International Civil Aviation Organization (ICAO) Asia Pacific Air Navigation Planning and Implementation Regional Working Group (APANPIRG).

Dimana setiap negara diwajibkan untuk membentuk National Wildlife Hazard Committe gunamencegah dan mengurangi dampak buruk akibat ganguan hewan liar di bandara dan sekitarnya bagi keselamatan penerbangan sipil.

“Saya berharap dalam diskusi ini tidak hanya memberikan solusi terhadap isu tersebut, namun kedepannya dapat meningkat aspek keselamatan penerbangan melalui pembentukan Komite Nasional Bahaya Hewan Liar di Indonesia yang melibatkan seluruh stakeholder penerbangan sipil nasional, sehingga dapat memberikan tindakan khusus dan mitigasi dalam pencegahan bahaya hewan liar,” ujarnya.

Related Post

Post a Comment

Comments 0

Trending Post

Latest News