|

Jusuf Kalla Sebut 50 Persen Lebih Ekonomi Indonesia Dikuasai China

Abdillah Balfast
May 13, 2023
0
1 minute

KOSADATA - Mantan Wakil Presiden Indonesia Jusuf Kalla atau JK menyebut bahwa, lebih dari 50 persen sektor perekonomian di Indonesia saat ini dikuasai oleh etnis Tionghoa atau China. 

Pernyataan tersebut disampaikan Jusuf Kalla dalam acara halal bi halal yang diadakan oleh Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesia (ICMI) di Hotel Borobudur, Jakarta, Jumat (12/5/2023) malam.

"Kita di Indonesia penduduk Tionghoa itu hanya empat setengah persen tapi mengusai ekonomi lebih 50 persen. Jadi kekuatan 10 kali lipat daripada jumlahnya," kata JK.

JK mengungkapkan bahwa, dari 100 orang kaya di dunia, hanya ada lima orang Islam yang masuk daftar tersebut. Oleh karenanya, menurut JK, tantangan terbesar di Bangsa Indonesia ini adalah soal kewirausahaan atau entrepreneurship. 

"Bukan hanya ilmu saja. Semua di sini perilmuan cendekiawan. Hanya di Indonesia negara Islam begini, ada gap (jarak) besar. Malaysia juga. Tapi Malaysia memang penduduk Tionghoa itu 30 persen," ujar JK.

Disisi lain, JK menuturkan, perekonomian di negara-negara lain biasanya dikuasai oleh orang-orang dari negaranya. "Di Pakistan, yang kaya Pakistan. Di Arab apalagi. Di Turki dari 10 orang kaya, 9 orang Turki," ucap JK.

Dengan adanya hal itu, JK berharap agar masyarakat Indonesia semakin semangat dalam hal berinovasi dan kewirausahaan. Mengingat, kata JK, di Indonesia sudah cukup tokoh akademisi dan politisi. 

"Tantantan terbesarnya ada di kita. Mereka (orang China) tidak salah yang kurang kita," tutup JK.(***)